Menampakkan Nikmat

“dan terhadap nikmat Rabbmu, maka tampakkanlah” (Q.S. Adh-Dhuha:11)

Salah satu tanda kita berterimakasih kepada orang yang telah memberikan sesuatu untuk kita adalah dengan menunjukkan kepada orang lain “ini loo aku dikasih ini sama si anu” (dengan catatan kalo yg ngasih ga keberatan pemberiannya disebut2). Demikian juga salah satu cara bersyukur atas nikmat Allah yang diberikan kepada kita adalah dengan menampakkannya. Menampakkan nikmat ini dilakukan dengan lisan, misal dengan mengucapkan “alhamdulillah, saya baik, dan dilimpahi kebaikan yang banyak”

Atau dengan perbuatan. Kalo punya nikmat sehat, menampakkanlah muka berseri-seri, riang, ceria, bukan lemes ogah-ogahan bermalas-malasan. Kalo punya nikmat rizki cukup, berpakaian yang rapih pantas, makan makanan sehat bergizi. Kalo punya suami/istri yang tampan/cantik, apa yaa.. masa dikenal-kenalkan. Hehe

Ya tapi ya tapi, menampakkan nikmat itu beda lo dengan pamer atau menyebut-nyebutnya secara berlebihan dan terus menerus  yang bisa membuat orang lain iri dengki atau membuat orang yang melihat jadi sedih dan berkurang kesyukurannya .

Meskipun jika orang menjadi kufur nikmat itu adalah urusan pribadinya dengan Tuhannya, tapi kita gak mau kan jadi pemicunya?

Advertisements

11 thoughts on “Menampakkan Nikmat

  1. dari kemarin, pengen nulis dengan tema yang mirip ini. Tapi, semenjak beralih fungsi menjadi khusus pelayanan, huaaaa 😀

    masih penyesuaian dengan ritme kerja baru, hiks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s